Campak, Rubella, Roseola atau HFMD?

Familiar dengan nama-nama penyakit diatas? Saya antara ya dan tidak. Ya karena memang sering denger penyakit itu, bahkan beberapa anak temen mengalami tapi gak begitu paham apa sebenarnya yang membedakan antara penyakit-penyakit tersebut. Kalo ibarat status Friendster : It’s complicated.

Campak (Rubeola), Rubella (campak jerman) dan Roseola ternyata bersaudara. Bagaimana dengan HFMD (Hand, Foot and Mouth Disease) atau beken disebut Flu singapur? Semua berhubungan dengan demam dan bercak-bercak merah di anggota badan.

Perbedaan Gejala :

CAMPAK

RUBELLA

ROSEOLA

HFMD

  • Muncul sariawan di mulut dan bintik-bintik merah berair di tangan dan kaki. Demam tinggi.
  • Lebih lengkap baca DISINI.

Kenapa tiba-tiba aku ngebahas ini, karena kayanya Zahra kena salah satunya :(

Udah 2 bulan ini Zahra batuk. Gak dikasih obat apa-apa, 2 minggu sembuh, eh ko kena lagi.. sembuh lagi, eh ko kena lagi.. gitu terus, sampe aku ga tega n khawatir apa dia alergi atau kenapa, akhirnya pas imunisasi IPD kedua sekalian diperiksain batuknya. Karena dokter @endahcitraresmi gak praktek di Harkit hari Sabtu, jadi aku berobat ama Dr. Hermien. Kita milih RSAB Harapan Kita karena skalian anter kakak ipar ku periksa kandungan.

Karena mungkin batuknya udah kelamaan, Dr.Hermien ngasih puyer batuk pilek. “Antibiotik ya dok?’ aku iseng nanya, beliau jawab “bukan, cuma obat batuk pilek” dan dikasih juga obat tetes untuk alergi.

Seminggu minum obat alhamdulillah Zahra membaik. Tapi, baru sehat beberapa hari ko dia demam lagi. Ya allah kenapa lagi anakku :( Aku orangnya panikan kalo anak sakit, makanya ngotot ASI eksklusif sampe 13 bulan dan makanannya harus fresh homemade food dan 4 sehat 5 sempurna. Tapi yang namanya penyakit gak bisa dilarang kalo mau mampir seusaha apapun menyiapkan kekebalan tubuh anak.

Biasanya kalo demam diatas 38 derajat aku kasih paracetamol dia langsung turun demamnya. Ini nggak. butuh waktu 2 jam sampe turun dan itupun menurut aku masih sumeng. Gitu terus selama 2 hari ko rasanya gak ada progress. Aku tetep intens kasih paracetamol. Akhirnya hari ke-3 pas panas tinggi aku kasih Ibu Profen, Alhamdulillah cepet dingin dan dia keringetan, dan gak sumeng dari pagi ampe siang. Tapi, malemnya demam lagi. Okey udah demam 3 hari kan ya.. kira berangkat ke Dr. Attila.

Diperiksa sama dr. Attila tyt Zahra radang tenggorokan. aku liat emang tenggorakannya merah banget. Pantesan makannya susah n batuk-batuk terus. Poor my baby :( Aku inget bulan2 kmrn aku demam sampe 40 derajat karena radang dan sakit tenggorokannya ampun-ampunan sampe suaranya ilang sama sekali! Rasanya ngga tahan banget. Tapi Zahra alhamdulillah masih agak aktif dan ceria. Kuat banget kamu nak :(

Akhirnya dikasih antibiotik untuk radangnya dan puyer untuk batuk pilek. Sebelum kasih komentar “Loh, batuk pilek kan gak perlu obat, itu virus yang akan hilang dengan sendirinya, virus gak bisa diobatin, apalagi obatnya bentuk puyer gitu, gak tau ya kalo puyer itu bukan pilihan yang tepat?”

I KNOW.. Believe me I know..

Aku udah ikutan ko Fakultas kedokteran universitas Google dan universitas milis. Tapi pada akhirnya aku menyerahkan semua diagnosa dan keputusan yang diambil oleh orang yang kuliah di Fakultas Kedokteran beneran dan udah nambah kuliah lagi ke spesialis anak. Yes, I trust my pediatric. Dan karena udah ngalamin sendiri kalo Radang itu sangat menyiksa dan aku baru bisa tidur nyenyak setelah minum antibiotik dari dokter. Kalo cuma batuk pilek rasanya emang gak butuh antibiotik kecuali kalo udah terkontaminasi oleh bakteri. So please do respect my decision. Thank you for that.. :)

Nah, setelah hari ke-4 baru deh demamnya bener-bener turun, dan hei.. muncul spot merah di punggung dan dadanya. Bahkan dahi dan lehernya mulai muncul juga bercak-bercak merah. Awalnya aku pikir itu cuma biang keringat, tapi ko rasanya spot nya di punggung terlalu lebar dan datar. Dan hasil googling dan survey ke beberapa teman (thank you my lovely girls Genk Racun n @lanaline ) sementara curiganya Roseola.Tapi aku gak berani juga untuk diagnosa. Yang aku lakukan hanya mengamati keadaan Zahra.

Bercak merah Roseola di badan

bercak merah banyak di leher, di dahi ada sedikit

Begitu dia drop, rewel, atau ada tanda-tanda mengkhawatirkan aku akan langsung bawa dia ke dokter lagi. Tapi alhamdulillah anaknya walau sedikit rewel dia masih aktif, masih main, nafsu makannya membaik. Jadi aku pikir belum ada yang perlu dikhawatikan. Kalau memang roseola, itu cuma virus dan seharusnya bercak merah ini akan hilang sendiri setelah 1-2 hari. Dan bener di hari ke-2 ini mulai berkurang walau gak banyak. Katanya harus dimandiin biar virus di kulitnya hilang. dan hari ke-3 dari bercaknya mulai timbul udah ilang sama sekali.

Yang belum ilang adalah kemanjaan dan susah makannya.. Ya well,that’s the way she is :D Kata si mbak kalo ga ada aku gak se-cengeng ini..

Aku terbuka kok untuk saran. Tapi bahasanya pasti beda ya antara kasih saran dan menghakimi. Nah yang terakhir ngga ditolerir loh.. haha.. this is an early warning, apalagi skrg moodku ga begitu bagus. Daripada ntar sambit-sambitan debat sengit, mari kita niatkan untuk sharing and caring, without any statement to judging :)

The last thing we want is the best for our kids.

Get well soon my baby, mommy’s love you :-*

15 thoughts on “Campak, Rubella, Roseola atau HFMD?

  1. waah saya malah tidak tau, cuma tau rosela yang teh merah itu,,, hehhehe
    kata orang orang campak itu kalo sekalli kena ga akan kena lagi, tapi saya pernah sampe kena 4 kali,, kata orang itu bener ga sih? dan kata nya masih ada kerabat am herpes ya???

    semoga baby ny cpt sembuh ya,,hehhehe

  2. Cuma mau komentar ” Zahra pake GAP Pajamas ya? ” huahaha…
    Cepat sembuh ya, Zahra. Ini kalo gw lho ya…catet sekali lagi: GW.
    Gw sih tau teori Campak bla bla bla, kalo Roseola yadayadayada, Rubella psipsipsi dan HMFD endebre endebre…tapi itu hanya untuk menenangkan gw supaya gak panik. At least, gw tau apa kemungkinan yang sedang terjadi sama anak gw.

    Tapi teuteup lho, Ti, gw dateng konsul lagi ke DSA Ganesh. Kenapa? Karena gw mengaku kalo gw bukanlah expert dalam mendiagnosa penyakit. Beda sama DSA yang emang udah maenannya sehari-hari diagnosa penyakit. Jadi gw butuh diskusi sama orang yang emang berkompeten di bidangnya untuk meyakinkan bahwa diagnosa gw emang gak salah. Kebayang kalo gw khilaf salah diagnosa. Zahra cepet sembuh ya, Ti…pengalaman gw lagi…ini mungkin karena Zahra lagi proses recovery dan pengen bermanis manja group. Ntar biasanya abis ini, dia makannya lahap hap hap banget deh…*kecup Zahra*

    • iya ndah.. gue juga ga berani diagnosa sendiri, tapi at least pengen ada bayangan kira-kira penyakitnya apa. Mudah2an abis ini Zahra makannya lahap. Amiiinnn…

  3. Nara demam berhari2 (dari kamis baru sembuh selasa!) pas berapa bulan lalu gw juga berkali2 ke dokter. Jadi ya utk kepanikan saat anak sakit u’re not alone ko ti hehehe Waktu tu di kasih vitamin dan obat.. ya gw kasih aja abisnya uda kelamaan demamnya kasian ampe lemes :(. dr di KMCpun malahan bilang kalo demamnya masih berkepanjangan lagi bakal dicurigai kena radang ato ada bateri nebeng virus dan emang harus dikasih antibiotik untungnya abis itu sembuh.

    Alhamdulillah Zahra da sembuh skrg…sehat selalu ya neng :D

  4. Iti..gw juga tau itu roseola setelah konsul lagi ke DSA. Dan setelah bercaknya keluar Raka GTM seminggu dan agak-agak manja setelah lewat masanya recoverynya nafsu makannya balik lagi kok . Sehat terus Zahra…

  5. Dua hari setelah lebaran kemarin Igo panas tinggi. Dan setelah panasnya reda muncul merah-merah tapi bukan seperti ruam, lebih seperti kulit yang terlalu lama di bawah matahari. Pas kemarin konsul ke DSA utk vaksinasi, iseng aja gue nanya kejadian itu…DSA Igo bilang demam atau sakit yg disebabkan virus ringan bisa aja ngeluarin merah2 yang bukan berarti roseola. ZzZzz serem bener virus2 sekarang…

  6. Punten ya, pemberian antibiotik yg tidak pd tempatnya akan menyebabkan bakteri resisten, dan memperbesar risiko munculnya bakteri jenis baru. Hanya dokter di indonesia yg begitu gampangnya ngasi antibiotik buat sekedar radang tenggorokan atau batuk pilek. Apalagi puyer :-( puyer hanyalah untuk memberikan obat dalam sediaan lebih kecil, untuk obat yg tidak tersedia sediaan dosis kecil. Itupun bukan untuk bikin ramuan ajaib campur2 berbagai jenis obat.

    Dokter memang beneran sekolah di FK, pediatrician sekolah 6 tahun plus sekian tahun spesialisasi. Tapi situasi industri kesehatan di indonesia, ga memungkinkan kita untuk percaya 100persen.

    Anak saya, setiap radang tenggorokan, gastroenteritis, pernah roseola, ga pernah dikasi obat, apalagi antibiotik sama dsa nya. Kami dinasehati aja gimana penanganan seharusnya, higienitas, makan minumnya. That’s all.

    Dulu saya jg berpikir kalo radang kudu antibiotik. Setelah punya anak, belajar sana sini, kemudian pindah ke eropa. Bener2 mengubah cara pandang saya.

    Miris ngeliat dokter yg udah cape sekolah malah ngebodohin pasiennya… Lupa mungkin dengan sumpah dokter nya. Di negara maju, praktek dokter diawasi pemerintah. Pemberian antibiotik diawasi ketat juga.

    Maaf kalo kurang berkenan, saya juga masih belajar.

    • Saya setuju denganbunda diah. Bawaannya kepingin marah dengan dokter-dokter yang menggampangkan memberi obat antibiotik dan puyer. Anak saya 3 hari lalu demam tinggi 39,5 lalu tiba-tiba hari kedua meringis kesakitan pada bagian telinga dan mulut. Awalnya masih mencoba tenang berbekal pengajaran dari PESAT milik milis sehat saya hanya berikan parcet dan minum banyak. Sampai akhirnya mulai panik saat anak tidak mau minum. Saya bawa ke RS. anak sebetulnya masih ceria, tetapi kalau minum langsung rewel. Selama menunggu di rs baru saya perhatikan mulai banyak ruam2 di wajah dan di tangan. Curiga kalau sepertinya campak. Saat masuk, dokter hanya berkomentar bahwa ruam karena atopi (tepok jidat), ada radang tenggorokan, belum ada kepastian apakah ada campak. Jajanan resep yang diberikan : antivirus, obat gatal, antibiotik???? Pas bayar di kasir ditanya obatnya bla bla bla ” saya tidak mau beli”.
      Begitu pulang, anak makan seperti biasa, minum juga banyak. Hari ini ruam terlihat lebih banyak dan 100% yakin ini campak.
      Saya ingat ajaran dr. Purnamawati, kita harus sabar melihat anak sakit. Virus itu obatnya sabar, banyak minum, banyak makan.
      Terima kasih dok. Ajaran dokter menyelamatkan anak saya dari obat-obatan yang tidak perlu.

      Saya cerita begini karena saya korban antibiotik. Terlalu banyak asupan antibiotik di badan saya sampai akhirnya jamur candida mudah berspora di usus saya. Saya tidak mau anak saya tersiksa seperti saya.

      Hanya ingin berbagi, no judgment.

      Mom thank you ya infonya ttg perbedaan roseola, campak, hfmd. Awalnya sebelum ke dokter sempat ketakutan terkena hfmd, berkat artikel ini jadi semakin yakin kalau ini campak.

  7. Satu lagi, thanks note nya ya, saya lg cari2 info soal hfmd ini. Bekal diskusi dengan dokter besok. Soalnya curiga anak saya ketularan hfmd di daycare nya.

  8. Dear Parents,

    Saya mo tanya nih, anak saya yg baru 1thn 1bln juga ngalamin hal yg sama..demam tinggi sampe 40 derajat disertain batuk pilek..
    Setelah 4hari demam ilang trus muncul ruam merah sperti di foto diatas..setelah 2hari ruam mulai hilang tapi kok panasnya muncul lagi seiring dengan berkurangnya ruam. Yg tadinya anak dah ceria jadi lemes lagi..
    Ada yg punya pengalaman sama or mo share treatments gak?

    Makasih loh sebelumnya ^^

    • alo mbak dika.. gmn kbar ananknya… dah sembuh blm?… o ya mbak anaku jg kya gitu dah ruam ilang panasnya jg dah turun…tp pas 2 hr berikutnya panas lagi sama batuk trus keluar ruam lagi ditelinga leher badan tangan ma punggung…. tp bsknya panas turun lagi….cm skr batuknya masih aja dan dianya ga lemes… gmn ya… ada yg tau ga….?please ksih info ya…. mudah2an gpp. amin

  9. Hai mba, salam kenal ya… Lagi blogwalking tentang Roseola dan nyasar kesini. Kebetulan anakku Audrey (2y6m) lagi kena virus ini. Sempet deg deg kan tapi jadi agak lega setelah baca post ini, emang sih udah lama postingnya (2010-2014) tapi tetap menenangkan hehehe…. apalagi liat foto anaknya persis banget kaya yang ada di badan anakku sekarang. Thx ya atas postingannya :)

  10. anakQ sekarang lagi opname. awalnya batpil trus sumer (panas dikit). krn batpilnya ga sembuh dan kalo makan sering muntah krn batuknya, aku bw ke dokter dan dberi resep. namun 2 hari kemudian ada ruam merah di leher muka dan menjalar ke tubuh. kukira itu campak, tp panasnya bertambah tinggi, parcet juga ga mempan. aku bawa ke RS dan kata dokter bukan campak tp alergi dan kena radang paru. diberilah antibiotik, obat batpil dll
    Siang hari panasnya turun, tp begitu mulai sore menjelang malam, panasnya tinggi banget nyampe 40.2C dan ruam merahnya makin terlihat. aku coba ganti sufornya dengan soya, hari ke5 mulai siang sampe malam ga panas lagi dan ruam di wajahnya udah ilang, sisa bercak dikit di badan dan kaki.Tp begitu hr ke6 pagi, badannya menggigil dan demam tinggi lagi, ruamnya juga kembali muncul. Beberapa kali periksa darah dokternya bilang itu alergi, tp hr ini justru bilang campak,,, dan diambil darah lagi, test urine utk dicek lagi…
    my God,, miris dihati rasanya ngelihat jagoan kecilku dinject berkali2….

    Apakah ada yang tau / atau punya pengalaman sepertiku ? Beberapa sodara menyarankan pindah RS dan ganti dokter.. tp apa pengobatan akan dimulai lagi dr awal.. ? ga tega rasanya..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s