Krisis Leader

Mau ngelantur 30 menit menjelang pulang kantor.

Jadi yaaa kemaren aku disuruh untuk ikutan rapat gabungan gitu antar anak perusahaan. well cuma dua sih, perusahaan aku, sebut saja perusahaan M yang bergerak di infrastruktur dan perusahaan G, yang bergerak di bidang property. Kita mau ngadain training leadership gabungan.

Aku mau cerita bagian gak penting, waktu perjalanan itu maag aku kambuh. Trus pusinggg bukan kepalang, karena telat makan. Terus dikasih tau juga aku bakal meeting sama para ahli bidang leadership, dan juga Direktur perusaahaan G dan 2 orang managernya. Sedangkan perusahaan aku cuma diwakili sama kroco macem aku dan satu orang staff. Cakeub. Tapi gak masalah sih soalnya materi dari perusahaan aku udah clear dan dibahas sebelumnya sama manager aku. Jadi istilahnya sih aku tinggal gunting pita aja.

Terus karena pusing, aku jadi berlama-lama solat disana. sebut saja menara mumet. Se mumet kepala aku waktu itu. Tidur-tiduran dulu gabung sama karyawan lain. Udah membudaya kayanya di kantor kita kalo mesjid itu tiap siang jadi tempat ngerebahin tulang punggung sebentar. Pegel banget memang cyin.. bayangin aja seharian depan laptop/PC.

Udah tidur2an aku pikir kagak papa lah yah telat dikit dari jadwal undangan. Terus aku masuk keruangan ya memang udah mulai, trus aku senyum aja ke semua yang disana, trus duduk manis di tempat duduk yang kosong dan paling deket sama pintu masuk.

PELAJARAN PERTAMA : Lain kali jangan dateng telat ya darinces, apalagi lo tau bakal ada Direksi. Jadi ajah… GAK SADAR DUDUK DISAMPING DIREKSI. Mamiiiiiiiiiiiihhhh…. taro mana muka akuuuuuuuuuu…

Sambil keringet dingin, dan baru sadar ko samping aku ngomongnya lugas dan semua mata menuju dia, aku jadi jiper se jiper jipernya. Terus mulai PURA PURA BEGO jatohin bolpen, trus kabur ke kursi lain. ini jurus Ups-bolpen-aku-jatuh-terus-kok-ga-sengaja-kelempar-3-meter-jadi-aku-harus-menggapainya-maaf-aku-pindah-tempat-duduk-skalian-ya.

Udah aman situasi terkendali, aku duduk samping Ibu manager yang cekikikan muka aku kaya abis digebukin. Terus dia bilang “Padahal gak apa-apa sih duduk disamping nya Pak Dir” Ya Kelleeuuus bu… eike emang potongan sekre nya ya *poles gincu merah*

Karena posisi duduk udah pindah, jadi terlihat dengan jelas dong rupa nya Pak Dir perusahaan G itu. OMG.. orangnya super smart. Cara bicara yang lugas, tenang, terstruktur, bicara strategi bisnis yang brilliant, dia melakukan sesuatu yang harusnya udah dilakukan perusahaan G sejak 13 tahun yang lalu. Mata aku ampe ga kedip, ini bapak beneran visioner sejati dan sangat inspirasional.

Ditambah lagi, nyadar kali gue dateng telat dan dari perusahaan M, beliau muji-muji perusahaan kita, dibilang bagus blablabla, tapi memang dia bilang kita ini kekurangan leader yang risk taker yang berani ngambil ide bisnis baru. Kebanyakan orang kita itu safe player semua. Mentang-mentang perusahaan besar, trus anteng aja, toh revenue juga ga keganggu. Belum lagi seperti perusahaan negara lain (maap ya bukan merendahkan tapi ini juga yang gue rasain) birokrasi yang panjaaang dan rumit. Dan yang paling fatal, ternyata hasilnya juga ga optimal. Bayangin aja, udah prosesnya lama, hasilnya gak bagus pulak. Bak ketiban tangga, trus ketiban duren skalian.

Saat itu juga aku langsung mupeng punya leader macem dia, pasti gue jadi lebih semangat deh kerjanya. Langsung dong aku gosipan ama temen di corporate, ternyata katanya personality nya juga baik. Walau mungkin hasil kerjanya belum keliatan sebenernya. Tapi itu juga aku pikir pasti kepentok birokrasi sama unsur politis. Yabes…

Gak bermaksud mengeluh (ya terus apa dong? ini mah ngeluh namanya jreng :P), tapi pimpinan yang inspirasional itu agak krusial lho :( Bagi aku pribadi sih, alasan bekerja itu memang karena uang, tapi kan a happy worker is a productive worker, jadi dalam bekerja, kita, (okey gue sih :P) butuh pemimpin yang mengarahkan sekelompok anak buah nya, tapi ga cuma nyuruh-nyuruh atau bahkan seakan bawa pecut, tapi dia juga bertugas untuk membawa visi, inspirasi, charm, someone kind and original.

Nah kembali ke Pak Dir G. Dipuji-puji gitu doang aja, gue ngerasa kaya di semangatin dan dirangkul, padahal gue bukan anak buah dia lho. Sambil ke Ge-eR-an memang dia tujuannya emang nyemangatin gue karena berapa kali nunjuk dengan tangan nengadah, mungkin karena gue telat dateng, atau muka gue melas, atau dia tau gue emang orang yang kudu disemangatin :P (karena gak dapetin itu dari direksi sendiri)

Untuk itu, karena gue juga tau kebanyakan yang baca blog gue adalah orang-orang cerdas, yang sebagian besar mgkn bekerja di kantor (aku tau lho kantornya kliatan dari IP nya haha.. :P), dan juga sebagian besar yang baca blog gue adalah temen-temen yang sekantor. Bisa kan kita ubah culture perusahaan jadi gak rumit birokrasi? Dan penuh dengan leader yang kreatif. Gue yakin pasti diantara kalian akan ada yang jadi direktur utama (yang udah di tek sama temen saya bernama Hengki :P) atau pejabat tinggi lain. So please help your self to be a good leader. Not a good Boss.

Remember the Key Difference: Leaders are people that are responsible for inspiring, guiding and leading a group of people on a path for a common cause. A boss is a person who is in charge of the work place.

boss-vs-leader_264722-624x

leader_vs_boss

gambar dari sini dan sini.

Iya gue nyebut kalian yang bakal jadi leader *u know who u are*
Kalo gue udah cukup lah jadi kroco aja, sambil jualan jilbab sama mukena. Hahaha :D

About these ads

13 thoughts on “Krisis Leader

  1. Ya ampun, berarti Mba Darina tau dunk, kantorku dimana… *bedafokus*
    Wah, ngebayangin punya leader kayak gitu, ngantor bakal semangat ya, mba *mupeng juga*

    • Ohh cencu dong.. oke belum tentu juga sih harus di track dulu IP nya hahaha.. tapi klo jaringannya pake jasa dari grup kita akan lebih gampang, kadang2 udah langsung muncul nama perusahaannya :D Yah moga2 di masa yang akan datang leader kita kece ya.. *dlm artian kepemimpinannya, tp klo scr penampilan juga kece sih Alhamdulillah bonus

  2. Mbaaaaaak, pengen kasih postingan ini ke temen kantor yang ngerasa jadi leader padahal boss aja bukan. Hahahaha.
    Bener banget Mba, leader bakalan merubah cara kerja kita. :D

  3. Karena pasti sudah ketahuan nie asal kantor gue, sekalian ya salam kenal Mbak Darina, dari pelanggan cabe terbang di BSD :).
    Gue merasa JLEB baca postingan ini, kok mimpinya jadi Big Boss, harusnya mulai belajar jadi Good Leader (PD tingkat tinggi hihihhi). Gue mungkin masih beruntung ketemu beberapa (sedikit sie) inspirational leader di kantor ini, tapi mereka pun terjebak dalam birokrasi dan culture yg susah banget move on. Thanks for pengingatnya ya :0

  4. Love it. thanks banget untuk mengingatkan, kalo nggak cuma gue aja yang perlu leader seperti ini, tapi buanyakkkk banget orang di luar sana yang kangen punya leader kayak gini.

  5. aak… ketauaaan.. selama ini suka banget diem-diem baca blog mba’ darina,eh jadi gatel mau koment pas baca postingan ini, tanpa bermaksud menjelekkan pimpinan sendiri sih mbaa’, pemimpin aku juga tipe pemimpin “stok lama” yang ngga visioner samsek, lebih ke nyuruh2 daripada “yuk, bergerak bareng-bareng” *looh jadi curhaat* dan iyaa… rindu jugaa punya pemimpin cerdas (dalam segala hal)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s