Kreatif berkat Permainan Imajinatif

“Mau main apa hari ini Zahra?”
“Mau main Barbie trus jadi kemping-kempingan!”

Maksudnya mau main camping pake sprei yang diiket ke ujung-ujung kursi sama bonekanya :D (ternyata gak perlu ya beliin playhouse haha) kadang peralatan crafting aku dibongkar dan dia pake ber-rol-rol pita untuk menghias tenda “camping” nya. Berantakan memang, tapi gak seberapa dengan berharganya waktu bermain untuk si 5 tahun.

Wajar seumuran Zahra ini lagi suka banget pretend play dengan bonekanya, dia juga suka menggambar, baca buku, bahkan akhir-akhir ini bacain buku buat adiknya. Belum bisa baca sih, cuma dia hafal ceritanya liat dari gambar hihihi.. Jadi aku ngerasa sebagai orang tua perlu merhatiin sarana bermain apa kira-kira yang harus kita sediakan supaya waktu bermainnya lebih bermakna.

Gara-garanya kemarin di event Barbie’s Day Out ada talkshow yang mengingatkan pentingnya permainan imajinatif untuk anak-anak demi mengasah kreatifitasnya. Masih ingeeeet banget betapa Barbie punya pengaruh besar di masa kecil aku dulu. Jadi waktu aku masuk ruang talkshow disambut dengan table setting dengan Barbie yang cantik diatasnya berasa nostalgia banget.

IMG_0324.JPG

Continue reading

Manajemen ASI Zayyan

IMG_0245

Here I am back again ke dunia perpompaan. Udah 4 tahun gak mompa :D Alhamdulillah medela harmony yang dulu masih bisa dipake banget. Breastpump itu bener-bener investasi deh, gak nyesel beli yang mahal juga. Etapi alhamdulillah banget dapet kado Avent manual, ternyata emang bener nyaman dan enakeun. Ntar review n perbandingannya aku bikin posting tersendiri deh.

Hari-hari mompa di kantor gak jauh beda dari 4 tahun yang lalu sih. Bawaannya juga gak jauh beda sama dulu, see inside my cooler bag here. Yang agak membedakan adalah hasil perahannya aja. Baby boy kali ya, aku bisa dapet 2 kali lipet dari kakak nya dulu. Sesuatu banget karena dulu aku kejar setoran banget, sekarang bisa santai-santai, Alhamdulillah.. Continue reading

Book Launch

Rasanya egois ya kalau ngomongin me time. Tapi ternyata me time itu penting loh. Seorang Ibu itukan tulang rusuk keluarga, jadi kalo ibu nya happy efeknya akan berasa diseluruh keluarga. Tapi ceu.. kalo working mom kan senin ampe jumat udah ninggalin anak gitu dirumah dari pagi ampe malem, masa mau me time lagi? Setidaknya itu sih yang aku pikirin tiap kali ditanya kapan me time-nya. Tapi ternyata me time itu gak berarti harus pergi sendiri tanpa anak, atau keluar kota berhari-hari. Trus kaya gimana dong? Ternyata trik nya itu buanyak sekaliiii.. aku juga baru ngeh abis baca sharing temen-temen di mommiesdaily yang udah dikumpulin di satu buku ini!

IMG_0170

Alhamdulillah kemaren masih cuti hamil jadi aku bisa ikutan acara launching nya. Seneng banget waktu Lita nawarin mau gak ikutan nulis buku. Awalnya jiper setengah mati, abisnya ceu.. pengalaman nulis profesionalnya NOL besar. Continue reading

Hari-hari Magabut

Magabut, Makan gaji buta alias cuti hamil.

Kenapa harus berakhir disaat aku udah mulai terbiasa nggak kerja huhuhu… Ditambah kok ya sebulan terakhir ada aja event seru. Karena gak kerja jadi bisa :

  • Ke berbagai pameran dan travel fair hari pertama dari mulai gate nya belum dibuka. Hahahaha niat ceu?
  • Breakkie, Lunchie, Afternoon tea ama temen (baca : Dhita :D)
  • Anter jemput anak sekolah
  • Jajan-jajan abis jemput anak sekolah
  • Tidur siang ama anak-anak walo seringnya gak kebagian tidur juga sih gara-gara anak-anak gak barengan tidurnya
  • Ke mall siang bolong hari kerja
  • Nyobain cafe/resto baru ama temen (baca : Dhita)
  • Liat Zahra ekskul drumband dan menggambar
  • Ngobrol lama ama satpam dan guru-guru sekolah
  • Ikut arisan emak-emak sekolah (dan dapet arisan, hore!)
  • Imunisasi anak pas hari kerja, eh trus ada shooting tv nasional gitu trus ditawarin bantuin. Ceritanya jadi pasien yang lagi konsultasi di klinik laktasi, hahaha. Dikasih tumbler lumayan :P #gampangsenang
  • Nyamperin Papa di kantor trus lunch bareng.
  • ke Bandung berhari-hari

Sekian dan sampai zumpa magabut lagi pada cuti besar tahun 2017 *masih lama hrrrr

IMG_9827 Continue reading

A Mom, Not a Momster

Tanggal 1 Oktober, hari pertama kerja. Kalo gak dirasa emang gak kerasa sih tau-tau udah 3 bulan aja.

Jam 7 teng udah sampe rumah. Jam 8 malem kita semua duduk di meja makan. Aku, Papa, Zahra semua duduk manis di meja, Zahra juga makan sendiri pake nasi, abis itu baru dia makan daging nya, gak disuapin. Zayyan anteng di baby cot nya. Tenang bener ya rasanya penutupan hari pertama ngantor nya?

Gak juga sih…

Coba tanya 60 menit sebelumnya gimana?

Jam 7 teng udah sampe rumah. Si Baby yang lagi tidur di pangkuan si mbak langsung aku ambil karena sebel tadi siang si Baby dibawa ke kamarnya si mbak gara-gara mau solat. Masalahnya kamar si mbak itu debu banget. Gak nyangka Zayyan bakal di bawa ke kamarnya, alesannya karena si cus kayanya lagi sibuk sama Zahra jadi dia inisiatif bawa Zayyan ke kamarnya. Udah aku bilangin kalo solat di ruang tengah aja lain kali. Tapi tetep aja sebel. Aku bawa langsung ke kamar karena lagi tidur juga. Taro Zayyan di kasur. Trus mindah-mindahin hasil pompaan ke freezer, trus mau solat dan ganti baju datanglah Zahra ke kamar.

Ngeliat adiknya tidur, Zahra ciumin, “Pelan-pelan ya, satu kali saja. Jangan bangunin adek”

Tapi boro-boro deh di denger. Dia ciumin keras karena gemes, trus badan adiknya di bolak balik, muka adiknya ditutupin selimut. Padahal selama dia ciumin itu aku sambil ngomong juga “Pelan-pelan, jangan bangunin adek” Hasilnya? ya bangun lah si adek. KZL dong?

Zahra! Kenapa bangunin adek?
Kan mama bilang pelan-pelan. Kenapa tidak dengar?

Bukannya ngejawab, dia loncat-loncat kasur gak ngerasa bersalah. Adiknya udah nangis owek-owek.
Denger aku marah, Papa nya dateng marahin juga. Continue reading

Brunch at The Glass House

Biasanya nih kalo pulang ke bandung aku jajan nya tema nya nostalgia dan makanan sunda. Kaya mie kocok jalan banteng, batagor burangrang, ampera, ponyo, RM ciganea, yamin lela, pokoknyah yang bandung banget deh. Jadi Cafe mungkin sedikit diluar prioritas aku. Tapiii gara-gara review Dhita di TurisKece aku penasaran deh pengen kesana. Dan pas banget tuh kita weekdays hari Senin jadi ngga antri sama sekali. Trus kesana jam 10.00 jadi bisa dapet menu breakfast dan lunch. Sebelum jam 11 kita order menu breakfast, dan setelah jam 11 baru deh kita bisa order menu lunch n dessert. Total kita 3 jam disana, bener-bener ga berasa deh. Emang kudu lama kalo disini.

IMG_0097

IMG_0065 Continue reading