Forever Spring

We had a short gateaway yesterday, berhubung hari Minggu ada arisan keluarga di Kebun Bunga di Cipanas, jadi kita pikir sekalian deh ke Taman Safari di Cisarua dan nginep semalam di Safari lodge (review nya nanti bakal ditulis di TurisKece). Udah dari duluuu Zahra ribuut aja pengen ke Taman Safari. Padahal sih waktu umur 2 tahun udah pernah ke Taman Safari di Bali tapi katanya “Aku ngga inget sama sekali Mama…” :D

Kebun bunga ini kebetulan milik salah satu keluarga, dan kayanya emang bunga-bunganya dijual untuk umum. Agak tanjak memang, dari istana cipanas masih sekitar 5 km lagi, dan jalannya curam, udah berasa off road :D Tapi begitu sampe betah deh.. banyak bunga-bunga… bunga-bunga.. kiss kiss.. kiss kiss.. from ciputri puncak

I feel freeeeeee….

Processed with VSCOcam Continue reading

Tebak Bayi

Hayo mana yang Zahra, mana yang Zayyan?

image

Kalo dijejerin gini Zayyan jadi kuyuuuss ya kliatannya. Tapi emg Zahra umur 8 bulan sih, sedangkan baju yang dipake sama persis udah muat di Zayyan yang umur 5 bulan.

Memang terakhir ke dsa Zayyan kurang bagus grafik berat badannya. Naiknya cuma 400 gram, tambah tinggi 2 cm dari bulan lalu. Jadi pas 4,5 bulan kmrn berat 7,9 kg tingginya 67 cm. Mudah-mudahan bulan depan mulai makan jadi gendutan ya dek..

Tentang Donor ASI

Gak pernah nyangka sebenernya kalau aku bakal mengalami jadi pendonor ASI. Karena sebelumnya pas menyusui Zahra aku kejar-kejaran stock selama ngantor. Tiap hari defisit, jadi lama-lama stock pun menipis. Tepat pas Zahra umur 12 bulan persis, stock nya tinggal 1 botol.

Kalau anak kedua sekarang Alhamdulillah Zayyan stock ASIP berlebih, mungkin karena aku juga udah lebih pengalaman jadi sejak hari pertama ASI aku udah keluar, besoknya langsung aku coba pompa, jadi pas masih di RS Zayyan udah minum ASI perah selama dia di kamar bayi.

Ada yang nanya gimana caranya stock ASI bisa melimpah, mungkin kuncinya adalah rajin mompa. Karena semakin sering dikosongin, makin cepet juga keisi lagi. Atau mungkin memang Allah ngasihnya sesuai dengan kebutuhan bayinya. Jadi yakin aja mau banyak atau sedikit, pasti disesuaikan dengan kebutuhan bayi.

Sebenernya, ASI melimpah pun jadi butuh tenaga ekstra buat kita. Karena PD cepet penuh, otomatis harus sering mompa. Mungkin bulan pertama itu aku bisa mompa tiap 4-6 jam sekali. Tidur malem bisa 4 jam aja udah bagus. Jujur aku cape banget :( Sempet ngerasa down juga, saking capenya atau mungkin emang baby blues. Masalah lalu timbul lagi waktu freezer udah penuh, padahal udah pake 2 kulkas. Mau sewa kulkas yang freezer doang? Aku ngerasa ini aja udah terlalu banyak. Zayyan gak mungkin ngabisin semua, padahal umur asip beku cuma 3 bulan. Akhirnya aku sampai pada titik keyakinan mungkin aku harus donorin ASIP ini. Daripada mubazir kalau dibuang, rasanya gak tega ini hasil kerja keras sia-sia gitu aja.

Setelah aku yakin mau jadi donor asi aku cari fasilitator untuk penyaluran. Karena berdasarkan agama yang aku anut, aku meyakini kalau menyusui bayi orang lain nggak bisa sembarangan.

Pertama,

karena setelah 5 (lima) kali penyusuan, otomatis anak-anak aku jadi punya saudara sepersusuan. Continue reading

Kenapa Jadi Otak Dagang

M : Zahra ko boneka sofia nya dibuang2? disimpen dong nak
Z : Aku udah ga mainin Ma..
M : Yaudah kita kasih orang aja ya
Z : Jangan! Kok mama gitu sih?
M : Loh katanya udah ga dimaenin?
Z : Yaudah tapi kalo dikasih orang, orang itu harus kasih uang ama kita, gitu ma, itu namanya dijual.
M : *diem*
Z : Nanti uangnya bisa kita beliin maenan baru lagi. Gitu caranya Ma..

Duile perasaan dulu pas hamil Zahra demennya crafting deh bukan dagang

View on Path

Interview with ART

“Ibu, sebelumnya saya mau minta maaf…”

Nah mulai… Kalo judulnya minta maaf, biasanyaaa.. si mbak pasti mau bilang minta pulang kampung :D Jadi belum juga dia ngomong mau pulang gue udah bisa nebak hahaha.. Kebetulan si mbak yang pegang Zayyan sekarang mau pulkam lumayan lama, sekitar 2 bulan. Jadi mau ga mau kayanya aku kudu cari ART baru, karena gak mungkin si cus pegang 2 anak.

Karena udah makan asam-garam per-ART-an lama-lama aku udah biasa juga. Jadi sekarang lebih santai aja ngejalaninnya, walau tetep pusing sih, yah masalah working mom kan pasti seputaran ini aja. Cara mengelola SDM dirumah ini udah pernah aku tulis disini, ya untungnya sih, aku menghargai si mbak ngasih tau 1 month notice seperti yang pernah aku bilangin : “Mbak kalau mau berhenti gak apa-apa, saya bisa ngerti kok, tapi tolong kasih taunya jangan mendadak ya, jadi saya ada waktu untuk cari gantinya”.

Jadi dimulailah pencarian ART, aku telp beberapa penyalur yang biasa dipake temen-temen (jangan nanya nomernya yaaa.. makasih hahaha..). Biasanya aku cari di inner circle dulu, misal kenalan si cus, atau sodara supir, atau tetangga tukang pijit, at least kita jadi tau asal-usulnya atau ada orang yang bisa dipegang kalo ada apa-apa. Tapi  kalo gak ada dengan terpaksa nyari di penyalur, bayar admin nya emang mahal tapi gak ada pilihan lain sih.

Satu hal yang aku tekankan ama tiap penyalur adalah, aku mau interview dulu orangnya, via telpon gak apa-apa gak perlu ketemu, jadi setidaknya aku dapet sedikit gambaran orangnya kaya gimana. Ada juga penyalur yang bilang gak bisa ditelp ART-nya soalnya rumahnya jauh dan dia gak punya HP. Aku bilang kan bisa pinjem tetangganya dulu nanti aku yang telp, atau usaha gimana kek, kalo ga bisa ngobrol dulu ya batal aja. Jadi interview is a must. Kenapa? Continue reading

Lagi Lucu-Lucunya

Bayi tuh emang lucu banget ya..
Bersin ama cegukan aja lucu apalagi kalo ketawa :D  Ga berasa si Baby udah 4 bulan 1 minggu. Tinggal 7 minggu lagi mau Mpasi. Padahal rasanya baru kemaren lahiran, ntar tau-tau punya pacar :(( *mikirnya jauh amat ceu

Boss aku bilang, hamil lagi aja rin, kaya aku anaknya 4. Yahh boss, aye anak dua aja kena tifus, ntar 4 cemmana yak.. eaaaaa :)) Haduh rasanya banyak bgt ups n downs selama jadi orang tua beranak dua. Dari mulai proses penyesuaian, bagi energi sampe ngatur sabar. Harus aku akui 1 bulan pertama memang berat, tapi setelah 2-3bulan udah nemu pola nya dan udah mulai terbiasa.

‘Si kakak baru’ diluar dugaan sayaaaang banget sama adiknya. Tadinya aku udah kebayang mungkin bakal jealous dan caper, tyt emg iya sih tp porsinya dikit, kita justru malah kewalahan karena si kakak selalu pengen deket adiknya, sedangkan dia sendiri belum tau mana yang bahaya mana yang nggak. Kadang dia maksa pengen gendong adek, trus tidur juga pengen sebelah adiknya, padahal kan Zahra tidurnya karate, errrr bahaya kan.. ya diluar dugaan justru “debat” nya bukan karena cemburu malah justru karena posesif :D

Sekarang adek ketawanya udah panjaang bgt terngakak-ngakak. Udah tengkurep, tangannya udah menggenggam dan masukin semua benda disekitarnya ke mulutnya.

He’s so adorable. We all crazy about him. Kalau dulu aku gak kebayang gimana rasanya bagi kasih sayang ke dua anak, sekarang aku gak kebayang kalau gak ada si adek.

image Continue reading